AS Peringatkan Sekutu Terkait Keamanan 5G

TrenAsia (TA) - Amerika Serikat telah menyatakan keprihatinannya dengan sekutu mengenai kemungkinan risiko keamanan dalam menggunakan teknologi Huawei untuk infrastruktur seluler 5G mereka.

Dilansir dari Reuters (13/9) Washington telah memperingatkan para sekutu agar tidak menggunakan peralatan dari perusahaan China, yang katanya menimbulkan risiko keamanan, tetapi sejauh ini sebagian besar membuat komentar publik kepada negara-negara Eropa.

Huawei telah berulang kali membantah tuduhan AS, yang diajukan minggu lalu saat kunjungan Ketua Komisi Komunikasi Federal Ajit Pai ke Arab Saudi, Uni Emirat Arab, dan Bahrain, yang semuanya menggunakan peralatannya.

“Kami berbagi pesan tentang pentingnya mengamankan teknologi 5G dan menerapkan prinsip-prinsip keamanan berbasis risiko,” Robert Strayer, wakil asisten sekretaris Departemen Luar Negeri AS untuk cyber, komunikasi internasional dan kebijakan informasi mengatakan Kamis.

AS – China

Washington mengatakan Huawei dapat dieksploitasi oleh Beijing dan mengancam akan memutus pembagian intelijen dengan negara-negara yang menggunakan peralatannya. China dan Huawei menyangkal klaim tersebut. Bahrain adalah rumah bagi Armada Kelima Angkatan Laut AS sementara UEA menampung tentara Amerika yang mendukung operasi militer AS di wilayah tersebut.

Washington telah mengatakan rencananya untuk menempatkan tentara di Arab Saudi sebagai bagian dari penyebaran yang lebih luas di wilayah tersebut. “Kami berpikir bahwa ketika Anda menerapkan kerangka kerja berbasis keamanan, seseorang akan berakhir tidak termasuk Huawei dari penyebaran 5G,” Strayer, yang bersama Pai pada kunjungan ke wilayah tersebut, mengatakan kepada wartawan dalam briefing telepon.

Menteri Telekomunikasi Bahrain Kamal bin Ahmed Mohammed mengatakan kepada Reuters pada bulan Maret bahwa Huawei telah memenuhi standar negara Teluk dan tidak khawatir.

Pejabat Saudi dan UEA belum mengomentari masalah AS-Huawei. Sebuah sumber yang akrab dengan masalah ini mengatakan kepada Reuters bahwa Emirat percaya mereka dapat mengelola risiko. Arab Saudi, UEA dan Bahrain juga menggunakan peralatan 5G yang dibuat oleh perusahaan teknologi lain, yang menurut Pai menunjukkan bahwa Huawei bukan satu-satunya pilihan bagi negara-negara yang ingin memimpin dalam meluncurkan jaringan seluler 5G generasi berikutnya.

“Saya pikir itu … penting bagi sekutu kita di Teluk untuk mendengar,” pungkas Pai.