Nestle Kembangkan Kemasan Ramah Lingkungan

TrenAsia (TA) - Nestle S.A telah mendirikan sebuah lembaga penelitian untuk mengembangkan kemasan yang lebih ramah lingkungan untuk produk-produknya dan mengurangi limbah plastik, mengambil masalah dengan tangannya sendiri daripada mengandalkan pemasoknya.

Dilansir dari Reuters (13/9) Nestle telah diidentifikasi oleh Greenpeace sebagai salah satu produsen limbah plastik terbesar yang mencemari situs-situs TPA dan lautan, Nestle juga telah dikritik karena kurangnya tindakan untuk mengatasi masalah tersebut.

“Itu nama kami di paket, jadi kami ingin berada di kursi pengemudi ketika datang untuk mengembangkan solusi,” kata Kepala Eksekutif Nestle Mark Schneider pada hari Kamis di peresmian Institut Nestle Ilmu Pengemasan di Lausanne.”Kami mendorong pemasok kami karena kami merasa mereka belum benar-benar mengirimkannya,” kata Schneider kepada Reuters selama tur fasilitas penelitian baru, menambahkan bahwa langkah tersebut telah menghasilkan “ketegangan kreatif” di antara pemasok grup.

Pembuat cokelat batangan KitKat dan kopi instan Nescafe telah bersumpah untuk membuat 100 persen kemasannya dapat didaur ulang atau digunakan kembali pada tahun 2025 – salah satu area fokus institut baru di Lausanne, Swiss barat. 50 karyawannya bekerja erat dengan staf lain dari pusat penelitian Nestle di sana serta ilmuwan eksternal dan pemula.

Upaya kolaboratif ini bertujuan untuk memproduksi bahan pembungkus sederhana yang memiliki lapisan lebih sedikit dan lebih mudah untuk didaur ulang, serta bahan kompos dan biodegradable. Dalam tur institut, para ilmuwan juga menunjukkan botol-botol air yang seluruhnya terbuat dari bahan-bahan daur ulang dan menjelaskan upaya perusahaan untuk membuat kertas dengan kualitas yang lebih baik untuk menjaga produk Nestle tetap segar.

Nestle menolak untuk mengungkapkan ukuran investasinya dalam inisiatif tersebut tetapi mengatakan bahwa teknologi yang dikembangkan oleh institut tersebut dapat dilisensikan kepada pihak ketiga.